Monday, 24 Jun 2024

Di India, Mengenakan Jeans Bisa Membebaskan atau Mematikan Bagi Wanita

news24xx


Foto : TempoFoto : Tempo
https://swastikaadvertising.com/

NEWS24.CO.ID - Shabana Asthana, 25, berada di universitas ketika dia membeli celana jins pertamanya, tetapi mahasiswa India itu tidak bisa memakainya sampai dia pergi ke asrama kampusnya. Ketika dia akhirnya memakainya, mencocokkannya dengan selendang dan kemeja longgar tanpa kerah yang dikenal sebagai kurti, dia merasa bebas.

“Di desa saya, jeans dipandang sebagai pakaian Barat yang tidak cocok untuk perempuan,” kata Asthana, yang tinggal di sebuah desa kecil di negara bagian utara Uttar Pradesh.

Pandangan para tetua desa Asthana tidak terisolasi, dengan banyak gadis dan wanita India sering dipermalukan karena menarik perhatian dengan mengenakan pakaian asing di negara dengan budaya yang sangat patriarki dan misoginis. Bulan lalu, seorang gadis remaja dibunuh oleh kerabat laki-lakinya karena mengenakan celana jins selama sesi doa. Jenazah Neha Paswan, 17, ditemukan tergantung di jembatan yang mengaliri desanya di Deoria, Uttar Pradesh, setelah kakek dan pamannya memukulinya dengan tongkat.

Ibu Neha mengatakan bahwa dia mengambil tren mengenakan jeans setelah tinggal selama beberapa waktu di kota Ludhiana. Ketika kakek-neneknya keberatan dengan pakaiannya, Neha menjawab bahwa jeans dibuat untuk dikenakan dan dia akan memakainya," kata ibunya kepada BBC.

Pakaian mempermalukan adalah salah satu ancaman yang dihadapi anak perempuan dan perempuan India, bersama dengan kemungkinan kekerasan dan kematian akibat tindakan oleh laki-laki seperti pelecehan mas kawin, kekerasan dalam rumah tangga, pembunuhan janin perempuan dan serangan asam.


Read More : Serial The World of the Married Versi Indonesia, Mendua Soroti Perselingkuhan Rumah Tangga

Komunitas di Uttar Pradesh, negara bagian terbesar di India dengan 200 juta penduduk, sering menjadi berita karena pandangan mereka tentang pakaian Barat, terutama jeans. Pada tahun 2015, dewan desa Muslim melarang anak perempuan di lebih dari 10 desa menggunakan ponsel, dan mengenakan celana jins dan T-shirt, dalam upaya untuk mencegah mereka berbicara dengan anak laki-laki atau tampil tidak senonoh.

“Kami tinggal di desa … menggunakan ponsel dan mengenakan jeans dan T-shirt mungkin diperbolehkan di kota tetapi tidak diperbolehkan di desa,” kata presiden dewan seperti dikutip dalam laporan berita pada 2016. Pada bulan Maret tahun ini, sebuah badan desa di distrik Muzaffarnagar melarang wanita mengenakan celana jins dan pria mengenakan celana pendek, dengan mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari budaya Barat dan bahwa “orang harus mengenakan pakaian tradisional India”.

Renu Addlakha, seorang profesor di Pusat Studi Pengembangan Wanita di New Delhi, mengatakan tidak seperti pakaian tradisional seperti shalwar kameez, yang juga dikenal sebagai setelan Punjabi, “celana jins itu memeluk sosok dan memperlihatkan kontur tubuh wanita”.

“Biasanya dikenakan dengan atasan pendek, tidak seperti kurta panjang India, dan memperlihatkan bentuk wanita dengan jelas,” katanya.

“Dalam konteks India, itu dianggap sebagai perempuan yang memamerkan seksualitasnya dan menjadi objek nafsu, yang dipandang oleh masyarakat patriarki sebagai ancaman dominasi laki-laki, karena perempuan seharusnya pasif dan tidak menarik perhatian.”

Jeans awalnya dirancang di Amerika Serikat sebagai pakaian kerja untuk pekerja di pertanian dan pertambangan, sebelum menjadi mode kasual.  Pada 1950-an, jeans dianggap sebagai simbol pemberontakan setelah dikenakan di layar oleh bintang-bintang Hollywood dengan reputasi sebagai "anak nakal", dengan sekolah melarang celana tersebut karena dianggap anti kemapanan. Pada 1960-an, jeans diasosiasikan dengan ekspresi diri yang kreatif dan sejak 1970-an, jeans dipandang sebagai tren fesyen yang diasosiasikan dengan Amerika dan seksualitas, dengan model yang memakai gaya ketat.

Sementara jeans adalah pakaian kasual di India, unsur pemberontakan tetap melekat pada pakaian bagi banyak wanita yang berusaha untuk mengekspresikan kebebasan dan kemandirian mereka. Mereka sering berpakaian dengan cara yang dapat diterima oleh komunitas mereka, seperti mengenakan celana jins dengan Kurti dan stola India tradisional, dan kemudian menggantinya dengan atasan yang lebih pendek saat mereka menjadi lebih berani dan pindah ke kota-kota besar untuk bekerja atau belajar.



Read More : 4 Anggota Cedera Syuting Iklan, Puma Korea Minta Maaf ke NCT 127

Prarthana Thakur, seorang aktivis yang bekerja dengan Pusat Sumber Daya Gender & Pendidikan Nirantar yang berbasis di Delhi, mengatakan bahwa wanita mendapatkan hak pilihan dengan memutuskan apa yang akan dikenakan dengan cara mereka sendiri. “Dalam sistem patriarki, perempuan dituntut untuk mengontrol seksualitasnya sendiri dan juga mengontrol seksualitas laki-laki lain di sekitarnya, dengan tidak mengenakan pakaian yang terbuka dan menarik,” katanya.

“Ketika seorang wanita mengenakan pakaian pilihannya, dia menantang gagasan masyarakat yang mengakar yang menganggap wanita hanya sebagai bawahan dari anggota pria tanpa hak pilihan dan pilihan.”

Thakur mengatakan perlu ada lebih banyak percakapan seputar "maskulinitas beracun, seksualitas, dan pengasuhan laki-laki dalam keluarga kita".

“Sudah menjadi keharusan untuk memecah keheningan tentang kekerasan berbasis gender dalam keluarga, yang masih dianggap sebagai masalah pribadi keluarga tertentu,” katanya. Deepti Mishra, 17 tahun yang tinggal di sebuah desa kecil di negara bagian Bihar timur, mengatakan dia hanya diizinkan memakai shalwar kameez di desanya, bahkan saat dia berolahraga.

“Orang tua saya mengatakan bahwa jika saya memakai jeans, saya tidak akan mendapatkan pengantin pria. Saya selalu iri dengan gadis-gadis di kota-kota besar seperti Patna yang memiliki kebebasan untuk memakai pakaian olahraga atau jeans dan tidak dikritik. Mengapa pria harus mendikte apa yang kita kenakan?”katanya.





Loading...